Baru 5% Yang Kutulis Dan Belum Kuberi Judul

Seorang wanita yang sudah tidak asing lagi bercerita pada (saya) tentang penyesalannya karena telah menyudahi hubungannya bersama pacarnya yang keren itu, melalui aplikasi chating yang sudah sangat familiar dia bercerita panjang x lebar dan membuat (saya) membaca berulang-ulang kali karena tidak paham, bukan gitu juga tapi biar gue bisa nyiapin balesan yang tepat.

12485872_897957223650881_1714487971150365333_o

Namanya Mutika, dia emang bukan wanita yang baru gue kenal, dulu dia temen gue dan pacarnya dari salah satu temen deket gue dan gak jarang juga dulu kita main bareng2 tapi posisinya gak seperti sekarang, dulu itu posisinya Mutika pacaran sama temen gue dan gue cuma  temennya pacar si Mutika, yaa gitu deh males ceritanya juga, tapi sebelum temen gue pacaran sama Mutika juga dulu banget waktu kelas 10 itu gue pernah suka sama Mutika, tapi sekedar suka dan gak berani buat deketinnya.

Lompat aja langsung ke cerita awal kedekatan gue sama dia, seperti diawal cerita yang udah gue bilang diatas, awalnya Mutika ini cuma curhat ke gue tentang penyesalannya mutusin pacarnya, sebut saja nama pacarnya kala itu “Roso”.  Aah sebenernya pemberian nama samaran pada si Roso ini gak penting, nama aslinya itu Rendy, iyaa karena disini itu pemeran utamanya gue dan Mutika! Jadi lu jangan ikut campur deh soo! Roso!. Lanjut ya?, Mutika bilang Roso itu orangnya keras kepala, egois, ganteng, tinggi, tajir gak kaya gue, yaampun jangan diceritain deh gue seperti apa, guemah gitu doang cuma ganteng gak tajir gak tinggi gak egois gak keras kepala. Klo si Roso baca tulisan ini gue nitip pesan gini ya buat Roso “Roso makasih soo udah nyia-nyiain Mutika, dasar lu Rosoo!”.

Usai panjang lebar Mutika bercerita soal hubungannya dengan si Roso, dia mengganti topik curhatannya dengan hal-hal tentang dirinya, udah bukan curhat lagi namanya tapi konsultasi, dan otomatis gue jadi lebih tahu diri dia itu seperti apa, setelah itu gue sama Mutika jadi makin seru chatingannya sampe-sampe flashback kemasa-masa temenan dan dulu itu cukup banyak juga pertanda kalau kita bakalan bisa deket, nyangka gak nyangka sih klo dulu itu kita sama-sama suka merhatiin dan nyangka gak nyangka juga kalau gue sama Mutika bisa jadian.

Jujur gue juga bingung mau mulai cerita darimana, karena emang pengalaman gue sama Mutika udah banyak banget dan semuanya itu berkesan.

Beberapa hari setelah gue ulang tahun dibulan Oktober akhir, masih terasa sangat panas dan emang belum pernah turun hujan selama beberapa bulan lamanya, gue mandi aja jarang dan pagi-pagi juga mandi seadanya. Jadi ceritanya malem kamis gue mau main sama Mutika eh tapinya Mutika yg mau main kerumah gue karena emang pernah waktu dichat gue nawarin dia main kerumah gue, tapi tetap gue yang jemput dia digang “walesotomie” iyaap itu nama gang deket rumahnya Mutika versi gue karena emang terserah gue, sebelum siang berganti malam disore hari gue udah siapin air buat mandi karena kalau nyiapinnya abis magrib yang ada gue mandinya malem. Jam 8 malem digang walesotomie gue jemput dia untuk pertama kalinya, werrrr werrr weeeerrrr, gak begitu juga suara motor gue tapi sesampainya dirumah gue, gue sama Mutika nonton film korea yg emang si Mutika ini suka banget sama apapun yang berhubungan dengan korea, sambil nonton film gue sama Mutika saling cerita banyak walaupun masih rada-rada canggung. Ditengah2 obrolan gue bilang begini sama dia “gua punya hadiah buat lu mut” Mutika jawab “hadiah apa jar? Jangan bikin gua geer dong”. Langsung aja gue keluar rumah terus buka box motor terus ambil cokelat yang ada didalem tas yang tasnya ada didalem box motor, yaa gitudeh rumit. Abis gue ambil langsung gue kasiin cokelat itu ke Mutika dan keliatannya dia seneng banget sampe lompat gajelas. Film udah abis dan gak kerasa juga waktu udah jam setengah satu malem, gue anterin dia pulang tapi cuma sampe gang walesotomie gak sampe rumahnya.

Keesokan harinya gue sekolah  pagi-pagi gue jemput Mutika digang walesotomie, ohiyaaa gue belum bilang klo gue sama Mutika itu satu sekolah dan satu angkatan, dan disekolah itu banyak temen Mutika yang sebenernya suka sama Mutika, ahsudahlah mereka hanya bisa menyukainya saja, beruntung gue yang bisa dektin Mutika. Seusai sekolah gue pulang bareng sama Mutika lagi tapi rumah gue sama dia gak searah, malah klo dari sekolah itu ibarat rumah dia ke kiri rumah gue kekanan tapi gue selalu pulang sama dia, malah gue yang ngajak hehe dan gue gakmau klo Mutika pulang sekolah gak sama gue yang ada gue yang khawatir. Seperti biasa gue gak nganterin dia sampe rumahnya dan gue gak tau rumah dia dimana, gue cuma jemput dan anterin dia digang walesotomie, ohiyaa digang walesotomie itu gak ada tukang soto atau tukang mie, itu cuma nama yang gue beri pada gang itu karena gue gaktau apa gang itu punya nama atau enggak karena Mutika juga gak pernah bilang, dan klo lu pikir gang walesotomie ada soto lu salah besar. Setelah gue anterin Mutika dan kita berdua berpisah digang walesotomie, Mutika berjalan menuju rumahnya dan gue juga pulang kearah rumah gue. Sesampainya gue dirumah gue chatingan sama Mutika seperti biasa dan yaaa seperti biasa, selalu seru dan menyenangkan bahkan bahagia.

Enggak kerasa chatingan udah sampe sore dan malem harinya Mutika ajak gue buat ketemu lagi, ehem yaudah gue mau dan singkat cerita aja jam 10 malam gue anterin dia pulang, tapi sebelum gue anterin dia pulang gue ambilin buah mangga yang ada dikulkas rumah gue terus gue kasiin buat Mutika dan mungkin emang gak romantis tapi gue inget itu. Hari berganti dan seperti hari kemarin gue jemput dia lagi buat sekolah dan pulang sekolah, masih selalu sama hanya sampai digang walesotomie, tapi disekolah sebelum pulang tadi  gue lagi makan uduk terus temen gue yg emang mantannya Mutika, sebut saja Doyok dan Doyok bilang begini “lu klo nganterin Mutika pernah sampe rumahnya jar?” Gue menjawab setelah mengunyah dan menelan uduk “enggak yok gue cuma nganterin sama ngejemput digang deket rumahnya”  si Doyok kemudian membalas lagi “emang sampe gang doang kan? Belom pernah jar yang pacaran sama Mutika diajak kerumahnya tapi mamahnya tau klo Mutika lagi pacaran sama siapa Mutika selalu cerita kemamahnya”  Gue yang mendengar hal itu jadi penasaran apa bener yang diucapin si Doyok tadi, apa mungkin gak pernah ada cowok yang dikenalin Mutika ke mamahnya? Percaya gak percaya sih tapi setelah gue Tanya temen-temen gue yang tau, iyaa emang gak pernah ada cowok yang dikenalin Mutika ke mamahnya. Dalam pikiran gue, apa gue juga sama kaya mantan-mantannya Mutika yg gak pernah dikenalin ke keluarganya? Entahlah.

Sorenya, gue sama Mutika main bareng naik motor gajelas kemana aja yang penting gue berdua sama dia, sekitar jam 4 sorean hujan turun sangat deras dan terasa sakit ketika hujan itu membentur muka gue yang lagi bawa motor, aw sungguh sakit apalagi kalau kena mata, tapi Alhamdulillah banget hujan pertama kali setelah berbulan-bulan lamanya musim kemarau yg membuat sumur bapak gue kekeringan, sekarang sumber air sudekat, beta tak perlu lagi menunggu lama-lama untuk mandi hahaha. Berkah banget hujan yang turun sangat deras dan waktunya pas dengan gue yang lagi main sama Mutika, kita meneduh sejenak untuk minum susu diwarung pinggir jalan, sampai akhirnya kita memutuskan untuk hujan-hujanan, karena ini hujan pertama yang sangat berkah dimusim kemarau, yeaah Mutika semangat banget waktu itu. Setibanya digang walesotomie didekat rumah mutika, dengan baju yang sangat basah akhirnya gue mengantarkan Mutika pulang tapi hanya sampai digang walesotomie dengan hujan yang memang sudah reda. Tetapi mutika mengatakan “tunggu disini lu pake baju gue aja jar gue ambilin ya dirumah, lu harus ganti baju nanti masuk angin aja lu, switter lu juga kan ada digue” gue jawab “yaudah iyaa mut gue tunggu disini (digang walesotomie), tapi lebih baik lu mandi dulu terus ganti baju juga”. Gue cuma nunggu beberapa menit dan kemudian Mutika datang dengan payung berwarna merah dan dengan baju dan switter ditangannya, karena sudah kedinginan banget dengan cepat gue ganti baju digang walesotomie saat itu juga. Dan kemudian gue pulang menuju rumah gue, Mutika juga pulang kerumahnya yg mungkin gak jauh dari gang walesotomie. Sesampainya dirumah, gue mandi dan ganti baju lalu selimutan dikamar, ohh nyaman sekali selimutan dikamar setelah hujan-hujanan yang pertama kali sehabis musim kemarau yang panjang. Rumah emang tempat singgah yang nyaman.

Hari sudah berganti, sudah pagi pukul 05:00, akhir-akhir ini gue sering bangun jam 04:00 s/d 05:00 pagi, karena semangat gue buat bangun pagi dan bertemu Mutika saat menjemput sekolah. Yeahahaha ternyata banyak sekali sisi baiknya gue deket sama Mutika, gue bangun lebih pagi dari biasanya, gue bisa sholat subuh sebelum mandi. Singkat saja seperti biasa gue pergi dan pulang sekolah selalu bareng sama Mutika, tapi siang ini kita mengerjakan tugas English bareng, tadinya kita kewarnet tapi sayang sekali warnetnya penuh dan akhirnya gue sama Mutika sepakat buat ngerjain tugas English itu dirumah gue pake laptop gue atau sering biasa gue sebut istri komputer gue, beruntung gue punya paket internet unlimited yg gak akan pernah habis sampai kapanpun hahaha. Kita mengerjakan tugas mulai dari jam 13:00 siang sampai jam 17:00 sore, cukup lama bukan? Sebenarnya mengerjakan tugas English itu cukup dengan waktu 30 menit, hanya saja 3 jam 30 menit sisanya itu kita gunakan untuk bercanda lempar bantal perang-perangan dikamar, sungguh menyenagkan dan menyakitkan, tapi emang seru banget. Waktu yg memisahkan kita dan terpaksa mengantarnya pulang, padahal kita sama-sama masih mau main bareng. Gue anterin dia pulang sampe gang walesotomie, selalu begitu.

Malamnya kita berdua diundang untuk datang keacara ulang tahun teman sekelasnya Mutika….. Bersambug nanti gue lanjut lagi kalau sempet, ini baru 5% yang gue ceritain.

Iklan

2 thoughts on “Baru 5% Yang Kutulis Dan Belum Kuberi Judul

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s